...

Friday, May 24, 2013

Senyum, Meluntur Ego Yang Menggunung ?


Setiap senyuman yang terukir dibibir seseorang sudah cukup membuatkan hati orang yang melihatnya gembira dan senang untuk bergaul mesra dengannya. Senyuman jugak kadangkala boleh menenangkan sedikit hati orang yang sedang ditimpa kesusahan. Orang yang sangat murah dengan senyuman selalu dianggap orang yang peramah, baik hati, senang diajak bersosial dan sekutu dengannya. Tapi ! Boleh ke kita menilai seorang tu berdasarkan sikap dia yang suka sangat senyum kat orang lain? Contohnya, kalau si Faqiah suka senyum kat orang kita anggap dia baik. Tapi, kalau si Azuwa ni memang jenis tak suka senyum lah kan, boleh ke kita terus direct cakap dia sombong belagak? Padahal kita tak tahu yang hati Azuwa ni lebih baik daripada Faqiah ? Haha. Contoh nama tak boleh belahh


Allah SWT jadikan setiap orang itu berbeza-beza perangai dan sikapnya. Ada yang macam ni, ada yang macam tu, ada yang camgini, ada yang camgitu. Mana ada semua manusia tu sama kecuali memang dah takdir Allah. Nak buat macam mane kan.  Hehe :D


Qutaibah telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi'ah dari 'Ubaidullah bin Al Mughirah dari Abdullah bin Harits bin Jaz'i dia berkata,

        "Aku tidak pernah melihat seseorang yang paling banyak senyumannya selain Rasulullah SAW"

[Hadis Riwayat Tirmidzi]


Hadith kat atas tu menganjurkan kita untuk sentiasa tersenyum dan senyum walau ape pon yang kita hadapi dalam hidup ini. Rasulullah SAW sentiasa menggalakan kita utuk ringankan bibir ni senyum bila kita bersama atau berjumpa dengan saudara kita. Tak kiralah jumpa kawan ke, cikgu-cikgu ke, ahli keluarga, pakcik kebun sekolah, makcik tukang basuh tandas sekolah, orang-orang awam yang lain, maklong kantin dan lain-lain. Yang maklong kantin tuu hanya ada kat sekolah aku je. Tapi kalau makcik kantin korang bukan nama maklong pon kena senyum jugak sebab tu kan saudara sesama Islam kita. Kalau taknak senyum, takpe. Suka hati. Tapi jangan pulak muka tu masam mencuka tambah asid hydrochloric. Kimia tibe tibe


Hekelehmek..! Aku ni cakap je orang suruh senyum bagai tapi aku sendiri yang hampeh susah nak senyum. Nilah yang dinamakan beriye-yek-yek. Hohohoh. Takdelah, aku taip entri ni sebab saje-saje. Nak kongsikan tentang perangai aku sejak azali lagi dijadikan Allah malas senyum. Tapikan, aku sebenarnya bukan nye tak nak senyum langsung. Masam memanjang, muka teging gila. Haha. Aku ada jugak senyum kat orang takdelah sampai tak pernah langsung. Gila macam tu jadinya. Kadang-kadang ada faktor tertentu yang membuatkan aku susah sikit nak memperbanyakkan senyuman dikhalayak ramai. Ceh ! Ayat macam semua orang kempunan sangat dengan senyuman aku ni kan. Kekekeh. Perasan. Tapi ada jugak orang bila jumpa dengan aku nanti dia cakap, "Azwa, senyum." , "Eh, cube senyum sikit." Yang lagi kurang ajorr, dia cakap "woi, senyum woii. tak payah nak teging sangat muka tu." Haah... perkataan tu selalunya akan diucapkan oleh dua kawan aku yang galak dan tersangat poyo iaitu Faqihah dan Intan. Ada jugak kadang-kadang si Faqihah ni guna bahasa isyarat. Face language gitulah. Buat lukisan separa bulat kat muka. Faham-faham jelah maksud separa bulat tu apa. Teruk sangat ke muka tu kalau tak senyum ?



                                                                      


Nak kata teruk muka tu kalau tak senyum memang lah teruk. Tapi sekarang ni ada ke aku kesah muka aku teruk bila tak senyum? Hehe. Cakap macam takde perasaan je. Kurang ajorr gila aku. Haha.


Dari Abu Dzarr ra berkata, Rasulullah saw bersabda,

                "Senyummu kepada saudaramu merupakan sedekah. Engkau memerintahkan yang ma'ruf dan melarang dari kemungkaran juga dianggap sedekah, engkau menunjukkan jalan kepada orang yang tersesat juga sedekah, engkau menuntun orang yang penglihatan kabur juga sedekah, menyingkirkan batu, duri, dan tulang dari jalan merupakan sedekah dan engkau menuang air dari emberu ke ember saudaramu juga sedekah."

[Hadis Riwayat Tirmidzi]


Rasulullah SAW seorang insan dan kekasih Allah yang sangat baik akhlaknya. Semua orang kat dunia ni malah di alam ghaib pon dah tahu tentang perkara tu. Akhlak dan peribadi baginda memang terlalu sangat mulia dan baginda lah merupakan sebaik-baik manusia yang diciptakan Allah SWT. Kalau nak diceritakan semua sikap mulia Rasulullah memang takkan pernah habis. Yelah, dah nama pon kekasih Allah, Habibullah. Memang terrrlalu mulia akhlaknya. Sayang sangat kita tak pernah jumpa Rasulullah. Takpe, mungkin ada hikmah yang tersembunyi. Kita berdoalah semoga Allah izinkan kita untuk bersama baginda di syurga Firdaus-Nya di akhirat nanti. Insya-Allah. Aminn.

Baginda Rasulullah SAW insan yang suka sangat senyum kat orang. Bila baginda bertemu sahabat, baginda yang akan mulakan dulu memberi salam, menghulurkan tangan untuk berjambat dengan para sahabat serta mukanya sentiasa ceria dan tersenyum penuh ikhlas dan mesra kepada saudara-saudaranya. Sampaikan ada orang kafir yang memeluk Islam disebabkan terpikat dengan sikap Rasullah yang sangat mulia ini.

Al-Husein Radiallahu'anhu, cucu Rasulullah SAW menuturkan keluhuran budi pekerti beliau. Dia berkata,

               "Aku bertanya tentang adab dan etika Rasulullah SAW terhadap orang-orang yang bergaul dengan beliau. Ayahku menuturkan, baginda SAW sntiasa tersenyum, berbudi pekerti lagi rendah hati, beliau bukanlah seorang yang kasar, tidak suka berteriak-teriak, bukan tukang cela, tidak suka mencela makanan yang tidak disukainya. Siapa sahaja mengharapkan pasti tidak akan kecewa dan siapa saja yang memenuhi undangannya pasti akan sentiasa puas."

[Hadis Riwayat At-Tirmidzi]









Senyuman yang diukir penuh keikhlasan mampu menambat hati orang yang melihatnya untuk berfikiran positif terhadapnya. Bila aku fikir-fikir balik setiap teguran yang diorang selalu bagi kat aku tu aku rasa aku perlu ubah balik sikap aku ni. Memang tak dinafikan yang aku ni memang selalu berkerut dahi kalau aku tengah berjalan depan orang ramai. Haha. Terasa galak pulak bila fikirkan balik. Poyo gila nak buat muka serius. Hohoho. Aku pon tak tahu kenapa aku suka sangat buat muka macam tu. Dah biasa lepas tu dah tak boleh nak ubah. Lagi-lagi kalau lelaki ada, hahh! Memang tak lah muka aku memang serius gila. Haha. Tapi tu dulu. Sekarang ni aku try ubah sikit demi sikit perangai pelik aku tu. Hehe :D

Aku ni memang susah sikit nak bercakap dengan lelaki apatah lagi bergaul dengan lelaki. Memang taklah kan. Tapi sekarang ni aku tengah try lah kan nak biasakan diri cakap, bergaul dan boleh bekerjasama dengan lelaki. Maksud bergaul dengan lelaki dalam hal ni bukanlah bergaul sampai tak ikut limit antara lelaki dan perempuan.


A030






Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam Pengetahuan-Nya tentang apa yang mereka kerjakan.

[Surah Annur, ayat 30]



وَقُل لِّلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ 


 مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ 


"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (dari memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka, dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya dan hendaklah mereka menutup belahan leher baju mereka dengan tudung kepala mereka, dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka"

[Surah Annur, ayat 31]








Bila dah duduk kelas pertama mestilah perasaan bangga tu ada dalam diri kita kan. Nak tak nak memang perasaan tu ada tanpa kita sendiri kadang-kadang tak dapat nak kawal. Bila beratur kat perhimpunan, semua orang akan tahu barisan hujung sekali tu budak-budak kelas 5 sains 1. Kadang-kadang ada budak yang tak puas hati dengan kitorang sebab diorang ingat kitorang pandai lepas tu sombong dengan diorang. Bagi aku yang diorang-diorang tu nak cakap kitorang belagak mungkin sebab muka kitorang kot yang nampak macam belagak dan ditambahkan lagi sikap kitorang yang tak 'berkembang'. Faham kan maksud 'berkembang' tu apa. Kitorang memang jarang sangat bertegur dengan budak kelas lain bukan disebabkan kitorang sombong tapi aku rasa budak kelas aku dan termasuk aku sekali memang perangainya camgitu. Bukan nak belagak. Tapi serius kitorang tak pernah pilih kawan. Kalau ada budak lain tegur memang kitorang akan layan. Senang cerita kitorang ni pasif. Hahh.








Bila dah ada perasaan ujub atau dah rasa diri ni lebih pandai atau lebih cantik atau lebih kaya atau lebih popular, kita kena cepat-cepat buang perasaan tu sebab perasaan sombong dan belagak tu sikap syaitan dan boleh merosakkan amal ibadah kita. Al-Quran ada cakap,


A018

        "Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia,
         dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak 
        suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur lagi membanggakan diri."

[Surah Luqman, ayat 18]


A008

"Yang mendengar ayat-ayat penerangan Allah sentiasa dibacakan kepadanya, kemudian dia terus berlagak sombong (enggan menerimanya), seolah-olah dia tidak mendengarnya, oleh itu gembirakanlah dia dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya."

[Surah Al Jaathiyah, ayat 8]



Memang susah nak buang perasaan bangga dan ujub dalam hati ni tapi ustazah aku cakap kalau perasaan tu datang cepat-cepat lah kita buang dan fikir benda lain supaya kita lupa dengan perasaan tu. Ikut pendapat aku, kalau nak buang perasaan belagak, bangga dan ujub ni salah satu caranya ialah dengan sentiasa tersenyum dengan sesiapa saje tanpa kita tengok status dia. Orang tu kaya ke, miskin ke, pandai ke, tak pandai ke, cantik ke, hensem ke, tak cantik ke, cantik ke, semuanya kita patut senyum dan bermanis muka. Hehe. Kadang-kadang aku pilih orang jugak. Kalau aku tahu orang ni cepat perasan bila aku senyum dekat dia, aku terus tak senyum, nanti dia perasan aku suka kat dia. Aku memang suka fikir benda bukan-bukan. Tapi pernah terjadi kat kawan aku, mase tu dia tengah angkat meja nak bawak naik kelas. Lepas tu ada sorang laki dari pakistan ni tolong dia. Biasa lah sekolah aku kan sekolah antarabangsa, semua orang luar negara sekolah situ. :D Lepas dah sampai kat kelas tu, si kawan aku ni boleh tersenyum-senyum manja pulak kat mamat pakistan tu cakap terima kasih. Perangai dia memang macam tu. Memang tak lah kan, laki tu pon dah cair dengan dia dan terus jatuh cinta seterusnya meminta couple dengan kawan perempuan aku ni melalui kawan sekelas kitorang. Haha. Dah macam masuk meminang pulak. Hohoho. Geli aku.


Rupa-rupanya kalau senyum lebih-lebih pon bahaya jugak. So, sebelum nak senyum tu fikir-fikir lah dulu macam mana respon atau anggapan orang yang kita senyum tu. Kalau tak nanti jadi macam kawan aku tu. Haha. Siapa nak anak ala pakistan boleh lah buat macam tu. Haha geli gila.


Beberapa khasiat senyum dalam Islam :

  • Senyum dapat membaiki hubungan baik antara manusia dengan Tuhan. Orang yang menjaga hubungan dengan sesama manusia bererti menyambung silaturahim dan Allah menjaga hubungan dengan hamba-Nya yang menyambungkan tali silaturahim itu.

  • Senyum dapat menambah daya tarikan seseorang. Orang yang tersenyum tampak mempunyai karisma tersendiri dan lebih ramah.

  • Senyum dapat menjaga dan memulihkan kesihatan seseorang. Tentu saje orang yang murah dengan senyum akan jauh dari stress, jantungnya berdetak normal dan peredaran darahnya jugak mengalir baik.

  • Senyum dapat memadam kemarahan. Senyuman seseorang dapat meluluhkan emosi orang yang tengah marah. 














Sebuah senyuman yang dilukis dibibr sudah memadai dijadikan permulaan untuk jalinan ukhuwah yang murni sesama manusia. Tidak kira dengan orang Islam atau bukan Islam. Allah SWT sentiasa merahmati setiap ikatan baik yang dijalinkan. Allahurahman Allahurahim. Bila kita senyum kerana Allah pasti hati kita tenang dan mengajar kita menjadi orang yang lebih sabar dan sentiasa rendah diri bila berada di khalayak ramai. Bila kita senyum jugak secara tidak langsung kita telah ikut sunnah Nabi Muhammad SAW yang terlalu suka sangat senyum. Mesti comel gila baginda senyum ! Alalalah  :)


Menurut Rasulullah, salah satu tanda penghuni neraka ialah muka yang masam mebuat orang curiga kepadanya. Kita tengok tokoh Islam yang beranai dan gagah pulak, Saidina Umar alKhattab. Walaupun beliau seorang yang selalu digeruni oleh orang ramai ketika zaman nabi, walaupun beliau seorang khalifah yang berwibawa. Namun pakaiannya sangat sederhana dan bertampal-tampal. Sikapnya ramah, wajahnya sentiasa senyum dan berseri-seri. Tidak hairan jika Imam Hasan Al Basri berpendapat, awal keberhasilan sesuatu pekerjaan adalah raut muka yang ramah dan penuh senyum. Bahkan Rasulullah menegaskan, senyum adalah sedekah yang paling murah tetapi paling besar pahalanya.
























Hanya dengan senyuman akaun pahal kita berganda-ganda ditambah Allah SWT. Insya-Allah aminn. Dengan senyuman jugak boleh mengubah persepsi kita pada orang yang berstatus tinggi. Jelas lah disini, senyuman boleh meluntur ego yang memuncak tinggi bak gunung Everest dalam diri kita. Setiap perkataan dalam entri ni adalah mengikut pendapat aku. Kalau ada yang silap, kemaafan dipinta zahir dan batin. Dah macam hari raya sudah. Akhir kata, semoga entri ni berguna untuk kita. dan berguna jugak untuk aku. Insya-Allah. Jangan lupa senyum selalu. Yeahh !


















                           









Your smile look so adorable on you !
You shoul wear it more often.


Senyum Lillahita'ala,
Amira Azwa Amir.









2 comments:

Gucciey Lavender said...

sye suka senyum tapi bila saya dlm keadaan marah n sedih sye mmg tak dpt nak senyum . hati saket >.< org yang byk snyum ni mmg manis mukanya . kan ?

nura_mirazwa said...

memanglah time marah susah nak senyum. hati dah tak tenteram memang taklah kan nk senyum. tapi ustazah ad cakap, kalau kite tengah marah ke badmood ke jangan nak marah orang lain sebab tu masalah kite sendiri. senyum2 selalu yee :D